03 January 2011

Permulaan dunia baru

Assalamualaikum w.b.t.

Diluar sana kedengaran hujan yang lebat membasahi bumi. Hatiku mulai risau. Bagaimanakah aku ingin pergi kerja jika hujan yang lebat terus membasahi bumi? Lidahku tidak putus-putus memohon kepada-Nya supaya dipermudahkan urusanku pada hari pertama hari ini. Dan menjelang 8.30, hujan telah berhenti. Dan hatiku mula lega kerana perjalananku menaiki motosikal ke tempat praktikalku akan lebih mudah jika hujan telah berhenti. Dan aku pun memulakan perjalanan saat hujan berhenti.

Ketika sedang memandu menuju ke tempat praktikalku sambil menikmati pemandangan di kiri kanan jalan yang sungguh mendamaikan hati. Pemandangan yang hijau membuatkan hati mana-mana insan yang punya perasaan merasa tenang. Tetapi perhatianku teralih serta-merta ketika di pertengahan jalan, hujan kembali turun. Hatiku mulai gundah. Perasaanku bercampur-campur. Mahu teruskan perjalanan ataupun berhenti seketika. Jika aku berhenti, mesti terlambat sampai di tempat praktikalku. Aku membuat keputusan untuk tidak terlambat sampai ke tempat praktikalku dan keadaan diriku yang basah. Mujurlah baju yang aku pakai tidak terlalu nampak jika basah.

Dan aku memulakan hari pertama ini dengan keadaan yang kesejukan. Mujurlah keadaan menjadi seperti sedia-kala menjelang tengah hari. Aku menjalani hari ini dengan menolong Kak Dania, Abang Mie dan Abang Zahid melakukan kerja-kerja seorang draughtsman. Dan hari pertama inilah juga diadakan meeting di office tempat praktikalku. Aku menjadi agak gementar pabila hari pertama ini sudah menghadiri meeting. Tetapi setelah berkenalan dengan bos, Encik Zaidi yang tidak terlalu 'stritch', aku berasa lega. Boleh bergurau-senda sesama staf. Aku menghormati peribadi beliau yang sentiasa menjadikan kerja sebagai satu ibadah dan berlandaskan syariat Allah. Beliau juga pandai menasihati pekerjanya supaya menjadi seorang pekerja yang mempunyai matlamat hidup.

Menuju jam 6 petang, dan tiada kerja yang aku dapat lakukan, aku meminta izin untuk pulang ke rumah. Ketika pulang ke rumah, hati menjadi gembira bercampur teruja kerana pemandangan dan suasana di sini sungguh mendamaikan hati. Tiada jam seperti di JB. Tiada yang berlumba-lumba seperti keadaan di JB yang sentiasa ingin cepat pulang ke rumah. Dan yang paling penting, tiada pemandangan seindah di Kedah ini seperti di JB. Yang ada di JB cumalah bangunan-bangunan konkrit memenuhi kiri kanan jalan. Di sini, kiri dan kanaa jalan banyak yang dipenuhi dengan kehijauan sawah padi yang luas terbentang. Tidak sabar rasanya ingin memiliki DSLR supaya dapat merakam gambar-gambar keindahan alam ciptaan tuhan di sini.


Antara bangunan yang menghiasi pemandangan di JB

2 nasihat:

Yuni Aisyah said...

permulaan baru pada hari yg baik dlm cuaca hujan..hujan itukan rahmat..:)

bumi ALLAH ini sememangnya indah..:)I LOVE Kedah..hehe

SDS said...

btul 2...i love Kedah too...^_^

Post a Comment